Hashing vs Enkripsi: Apa Bedanya?

Admin -
Hashing vs Enkripsi: Apa Bedanya?
Hashing vs Enkripsi: Apa Bedanya?

Hashing vs Enkripsi : Apa Bedanya? – Anda mungkin pernah mendengar tentang hashing. Dan Anda menggunakan enkripsi sekarang. Tetapi apakah hashing dan enkripsi adalah hal yang sama? Apa yang mereka maksud?

Meskipun Anda mungkin tidak melihatnya sendiri, banyak data yang beredar di ruang digital diubah atau dikodekan ke dalam bentuk yang berbeda. Dua operasi kriptografi penting pada perangkat komputasi apa pun adalah hashing dan enkripsi.

Tapi bagaimana tepatnya kedua operasi ini bekerja? Dan bagaimana hashing dan enkripsi berbeda satu sama lain?

Hashing vs Enkripsi: Apa Bedanya?

Apa Itu Hashing?

Hashing vs Enkripsi: Apa Bedanya?

Hashing adalah proses kriptografi satu arah yang melibatkan konversi kunci yang diberikan (atau baris karakter) menjadi nilai yang berbeda.

Hashing dilakukan karena sejumlah alasan, yang pertama adalah untuk memvalidasi keaslian berbagai jenis input data. Selain itu, hashing dapat digunakan dalam sistem otentikasi sehingga data sensitif tidak disimpan pada perangkat dalam teks biasa.

Proses hashing membutuhkan fungsi hash untuk bekerja. Fungsi hash bisa datang dalam berbagai bentuk tetapi umumnya digunakan untuk memetakan ukuran data acak ke dalam nilai tetap. Ini adalah algoritma matematika yang diperlukan untuk hashing berlangsung. Ini cocok dengan potongan data yang sewenang-wenang ini ke dalam tabel yang ditetapkan atau struktur data yang serupa.

Hasil hashing dikenal sebagai hash. Hash biasanya terdiri dari string karakter yang panjangnya lebih pendek dari data asli sebelum hashing. Hash yang terbentuk dalam proses hashing seringkali ditentukan oleh fungsi hash.

Karena hashing adalah satu arah, itu sepenuhnya tidak dapat diubah. Jadi, data tidak dapat diubah kembali ke format aslinya setelah proses hashing berlangsung. Inilah sebabnya mengapa hashing umumnya tidak digunakan untuk menyimpan kata sandi atau data serupa, karena informasi tersebut menjadi tidak dapat diuraikan secara permanen setelah diubah. Jauh lebih cocok untuk memvalidasi dokumen atau file.

Hashing digunakan pada blockchain untuk alasan keamanan. Produksi hash pada blockchain ini membuat hampir tidak mungkin bagi penyerang untuk menyusup ke jaringan dan menyebabkan kerusakan.

Jadi, dapatkah semua hal yang sama dikatakan untuk enkripsi, atau apakah itu berbeda secara drastis dari hashing?

Apa Itu Enkripsi?

Hashing vs Enkripsi: Apa Bedanya?

Anda mungkin pernah mendengar tentang enkripsi sebelumnya , karena ini adalah istilah yang digunakan oleh perusahaan VPN untuk menggambarkan bagaimana mereka menangani lalu lintas internet Anda.

Tetapi enkripsi memiliki berbagai kegunaan yang melampaui VPN, dan penting untuk memahami cara kerjanya sehingga Anda tahu apa yang sedang dilakukan dengan informasi sensitif Anda.

Faktanya, Anda sudah menggunakan enkripsi, bahkan mungkin tanpa menyadarinya…

Enkripsi adalah proses kriptografi dua arah yang mengacak data dan membuatnya tidak dapat dipahami oleh siapa pun, kecuali pihak yang berwenang. Data dikonversi dari plaintext ke ciphertext, melindunginya dari penggunaan yang berbahaya.

Orang-orang bahkan dapat mengenkripsi data mereka sendiri agar tetap aman.

Karena enkripsi dapat dibalik, setiap pihak yang berwenang untuk mengakses data terenkripsi dapat menggunakan kunci enkripsi, atau kunci biner (algoritma matematika), untuk mendekripsi kembali ke teks biasa.

Seperti hashing, enkripsi membutuhkan algoritma untuk mengacak data di tempat pertama. Tingkat enkripsi yang berbeda dapat digunakan, yang semuanya memiliki ukuran bit yang berbeda. Ketika peretas menjadi lebih canggih, jumlah bit yang lebih tinggi diperlukan untuk membuat proses cracking menjadi lebih sulit untuk diselesaikan.

Meskipun enkripsi yang digunakan hanya melibatkan 40 bit atau lebih, enkripsi 128-bit sekarang digunakan di sebagian besar proses standar, sementara lembaga pemerintah cenderung menggunakan enkripsi 256-bit. Ada juga berbagai jenis enkripsi yang dapat digunakan tergantung pada skenario, termasuk enkripsi hybrid, simetris, dan kunci publik.

Enkripsi kunci publik, misalnya, melibatkan pembuatan satu kunci enkripsi pribadi dan satu publik. Ini juga dikenal sebagai enkripsi asimetris. Data yang dienkripsi dengan kunci publik hanya dapat didekripsi dengan kunci privat, dan data yang dienkripsi dengan kunci privat hanya dapat didekripsi dengan kunci publik.

Jenis enkripsi ini digunakan dalam HTTPS , atau Hypertext Transfer Protocol Secure, untuk meningkatkan tingkat keamanan penjelajahan online.

Enkripsi & Hashing Memainkan Peran Besar dalam Komputasi

Meskipun hashing dan enkripsi keduanya berbeda satu sama lain dalam beberapa hal, keduanya benar-benar integral dalam cara kerja perangkat dan sistem teknologi sehari-hari.

Apakah kata sandi perlu diacak, atau jaringan perlu diamankan, hashing dan enkripsi adalah protokol luar biasa yang telah membantu keamanan digital selama beberapa dekade.